Connect with us

Ekonomi

Indonesia Masih Kalah dari Vietnam dan Kamboja Gaet Investor

Kepala BKPM RI, Bahlil Lahadalia (kanan) saat Bersama Gubernur Kaltara, Irianto Lambrie

INDONUSABIZ.com, JAKARTA – Indonesia semakin dihindari investor asing alias pemodal asing. Yang lebih menyedihkan lagi, investor asing atau pemodal asing lebih menyukai negara tetangga.

Selama ini, Indonesia sudah kalah dengan Thailand dalam menggaet investor asing atau pemodal asing. Terbaru, produsen motor dari Jepang Nissan menutup pabriknya di Indonesia dan lebih memilih Thailand sebagai basis produksi di pasar Asia.

Kini, Indonesia juga kalah dibandingkan Vietnam dalam menggaet investor asing atau pemodal asing.

“Bahkan sebentar lagi Kamboja menyusul kita,” kata Kepala Badan Koordinator Penenaman Modal ( BKPM) Bahlil Lahadali dalam Konferensi Pers via daring, Jumat (12/6/2020)

Berdasarkan kajian BKPM, ada enam kondisi objektif yang membuat investasi Indonesia kalah menggiurkan dari pada Vietnam.

Pertama, harga tanah per meter persegi di Indonesia rata-rata mencapai Rp 3,17 juta, sementara Vietnam Rp 1,27 juta per meter persegi

Kedua, rata-rata upah minimum tenaga kerja di Indonesia per bulan sebesar Rp 3,93 juta, sedangkan Vietnam Rp 2,64 juta.

Ketiga, rata-rata tingkat kenaikan upah tenaga kerja di Indonesia mencapai 8,7 persen per tahun, tren tersebut jauh lebih tinggi dibanding Vietnam yang hanya 3,64 persen per tahun.

Keempat, tarif gas di Indonesia sebesar 6 dollar AS per Mmbtu, jauh lebih tinggi daripada harga di Vietnam yang hanya 0,66 dollar AS per Mmbtu.

Kelima, tarif listrik di Indonesia senilai 0,07 dollar AS per Kwh, sementara Vietnam senilai 0,04 dollar AS per Kwh.

Keenam, tarif air di Indonesia sebesar 0,89 dollar AS per MP, sedangkan Vietnam yakni 0,53 dollar AS per MP.

Bahlil menyampaikan untuk tarif istrik, gas, dan air sebetulnya tidak menjadi masalah, sebab ongkosnya tidak seberapa. Berbeda dengan upah tenaga kerja dan harga tanah yang menjadi sorotan investor pertama kali jika ingin menanamkan modalnya.

Harga tanah yang mahal membuat pemerintah dan BKPM menyiasati dengan membuat kawasan industri baru yang secara harga lebih murah, misalnya Jawa Tengah.

Namun, untuk upah, Bahlil bilang dirinya tidak bisa banyak bicara. Sebab, berkaitan dengan Undang-Undang Ketenagakerjaan.

Oleh karenanya, satu-satunya harapan agar upah buruh Indonesia bisa bersaing dengan negara lain yakni melalui Rancangan Undang-Undang (RUU) Cipta Kerja atau RUU Omnibus Law Cipta Kerja.

Hanya saja, isu soal ketenagakerjaan masih jadi pasal yang belum selesai dibahas.

“UU Omnibus Law itu mencari jalan tengah dan ternyata oleh temen-temen dari organisasi buruh meminta itu tidak dimasukan. Kondisi sekarang, saat masuk ke suatu negara, UU begitu kaku dan merugikan, mohon maaf orang akan ke negara lain. Menko Airlangga bilang selesai Juli selesai,” ujar Bahlil. (mn/yis)

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

More in Ekonomi